Presentasi sebagai Cermin Jati Diri

Baru terlihat beberapa peserta saja yang datang dan segera melakukan pendaftaran ulang saat waktu menunjukkan pukul 07.15 WIB. Suasana mulai berbeda di tahap kedua ajang prestasi yang diadakan oleh perhimpunan perusahaan yang memiliki pusat layanan informasi pelanggan, ICCA—Indonesia Contact Center Association, yang dijadwalkan akan diselenggarakan mulai 5-7 Mei 2015. Masih bertempat di Balai Kartini, Jakarta Selatan, kali ini ICCA menanti orang-orang yang mengenalkan wajah perusahaan melalui mereka yang terpilih untuk mewakili perusahaan. ­­­Mengapa wajah perusahaan? Karena, meskipun sifatnya perseorangan, namun tetap ada latar belakang yang menampilkan kemampuan pribadi terkait bidang kerja masing-masing di perusahaan.

Babak presentasi pertama yang diselenggarakan pada Selasa, 5 Mei 2015 ini diikuti puluhan perusahaan, mulai dari perusahaan perbankan, asuransi, transportasi darat dan udara, sampai pengiriman barang dan lain-lain. Beberapa diantaranya adalah PT. Telekomunikasi Indonesia tbk., PT. Adi Sarana Armada, PT. Kereta Api Indonesia, PT. Garuda Indonesia, PT. Indonesia Comnet Plus, PT. Bank Central Asia tbk., PT. Administrasi Medika, PT. Birotika Semesta atau DHL Express, Kantor Layanan Informasi dan Pengaduan Direktorat, PT. Bank Mandiri (Persero) tbk., PT. Pertamina (Persero), dan lain-lain. Acara yang diawali pendaftaran ulang dan presentasi ini dimulai sejak pukul 08.00 WIB pagi di tiga lantai, mulai lantai dasar sampai lantai tiga. Pesertanya memang tidak lebih banyak dari peserta ujian tulis sebelumnya, namun semangat dan ketegangannya tidak kalah kuat.

Hingga pukul 09.11 WIB, lantai dasar Balai Kartini kian dipadati peserta berpenampilan sangat menarik sesuai tema busana presentasi yang dipilih. Ada yang mengenakan batik, seragam beridentitas perusahaan, ada juga yang mengangkat tema olahraga, tokoh khayalan Batman, beladiri, adat budaya daerah, dan ragam tema yang lain.

Kostum tema presentasi
Kostum tema presentasi

Setelah mendaftar ulang, peserta langsung melihat daftar peserta lengkap dengan ruang dan waktu presentasi yang dilekatkan di sebuah papan di depan meja pendaftaran. Bagi para peserta yang mendapatkan jadwal lebih awal, mereka memusatkan pikiran sebaik-baiknya sembari berlatih lagi untuk melakukan gladi resik presentasi. Sebagian lainnya merias wajah dan menyiapkan penampilan agar lebih menarik.

Pada kesempatan kali ini, detak jantung para Team Leader, Supervisor, Quality Assurance, dan Trainer benar-benar terpacu. Pada kesempatan kali ini, para peserta harus berhadapan langsung dengan para dewan juri yang sudah ahli di bidangnya. Umumnya, dalam satu ruang presentasi dihadiri oleh kurang lebih sepuluh juri untuk setiap peserta. Juri-juri tersebut merupakan orang-orang berpengalaman dan mumpuni di bidang layanan informasi pelanggan atau contact center. Sejak tiba di Balai Kartini, sudah terlihat bagaimana persiapan matang para peserta yang tak juga mampu mengusir rasa gugup yang mendera. Ada saja upaya yang dilakukan untuk memantapkan sekaligus menyemangati diri. Ada yang menghafal sambil berjalan-jalan kesana kemari, ada yang mencari tempat tenang, ada pula yang diam untuk menenangkan diri. Semakin siang, pemandangan seperti itu semakin terlihat di setiap lantai. Seperti Mubyar N Khaliq yang terlihat serius mempersiapkan presentasi di layar laptop di hadapannya. Peserta dari maskapai penerbangan Garuda Indonesia ini turut serta dalam ajang prestasi The Best Contact Center Indonesia 2015 dengan untuk kelompok trainer. Waktu persiapan yang singkat, yakni kurang lebih satu setengah bulan dengan masa pelatihan selama dua minggu, tidak membuatnya gentar. Bahkan ia sudah ada di Balai Kartini meskipun jadwal penyajiannya masih lebih dari dua jam lagi.

Mubyar N Khaliq, perwakilan dari PT Garuda Indonesia, Persero
Mubyar N Khaliq, perwakilan PT. Garuda Indonesia (Persero) yang sedang mempersiapkan presentasi

Sementara peserta yang tengah mempersiapkan diri, terlihat dua wanita cantik berseragam merah dipadukan dengan kemeja putih dan bawahan hitam. Adalah Mida dan Elva, perwakilan dari PT. Administrasi Medika ini terlihat lebih santai. Mereka tampak lega karena sudah berpresentasi di hadapan para juri. Mida, wanita bermata indah yang mengikuti TBCCI untuk kategori supervisor ini mengaku bahwa ini merupakan pengalaman pertama baginya mengikuti ajang seperti ini, “Ini baru pertama kali sih buat saya ikutan ICCA. Jadi ya seru aja.”, ujarnya sambil tersenyum. Pendapat Mida juga diiyakan oleh Elva, sejawatnya yang maju dengan kategori Team Leader. Rupanya tak hanya bagi Mida dan Elva, tahun 2015 ini merupakan tahun pertama bagi PT. Administrasi Medika atau yang biasa dikenal sebagai PT. Ad Medika, sebagai tahun pertama turut serta dalam ajang prestasi contact center yang diselenggarakan oleh ICCA. Meskipun baru pertama kalinya, namun mereka terlihat mantap mengikuti kegiatannya.

Mida dan Elva, perwakilan dari PT. Administrasi Medika
Mida dan Elva, perwakilan dari PT. Administrasi Medika

Kemantapan itu jugalah yang terpancar dari rekan-rekan dari BNI dan Indosat yang begitu ceria saling memberikan dukungan pada anggota timnya yang akan maupun sudah presentasi. Dukungan seperti itu sudah pasti menjadi energi baik yang mampu meningkatkan semangat tim untuk terus yakin akan pencapaian hasil terbaik. Presentasi diri bukan semata-mata tentang keindahan tampilan di layar atau keindahan kata, melainkan juga kejujuran tentang siapa sang penyaji dan apa yang bisa lakukan. Menjelang senja para peserta mulai meninggalkan Balai Kartini dengan membawa harapan untuk hasil memuaskan.

Supporter dari BNI
Pendukung dan peserta dari BNI
Supporter dari PT Indosat, Tbk
Pendukung dan peserta dari PT. Indosat, Tbk.